Melayani Jasa Bongkar Atap Lama Di Ganti Baja RinganSURVEY Dan Konsultasi Kami Berikan GRATIS..!! 24 JAMTelepon = 0274 2853197 , WA 0815.1117.1631 / 0877.17171.500Baja Ringan Klaten, Baja Ringan Jogja, Baja Ringan Magelang, Baja Ringan Bantul
Beranda » Blog » Jangan Salah Pilih! Ini Bahaya Memilih Baja Ringan Non SNI

Jangan Salah Pilih! Ini Bahaya Memilih Baja Ringan Non SNI

Dipublish pada 9 Februari 2022 | Dilihat sebanyak 2.427 kali | Kategori: Blog
Jangan Salah Pilih! Ini Bahaya Memilih Baja Ringan Non SNI

Ini Bahaya Memilih Baja Ringan Non SNI

Sekarang ini penggunaan baja ringan untuk konstruksi hunian semakin marak ditemukan. Namun agar bisa mendapatkan manfaat yang lebih maksimal, tentunya Anda perlu memilih baja ringan yang sudah memenuhi standar. Sebab ada banyak bahaya memilih baja ringan non SNI yang mungkin tidak Anda sadari sebelumnya. Baja ringan adalah sejenis material yang dibuat dari logam namun memiliki bobot yang ringan. Meski mempunyai bobot ringan, namun kekuatan dan daya tahan yang dimiliki baja ringan cukup ampuh untuk digunakan sebagai bahan konstruksi di rumah.

Bahaya Memilih Baja Ringan Non SNI yang Harus Anda Ketahui

Ketika ingin menggunakan baja ringan untuk kebutuhan konstruksi, ada baiknya kalau Anda selalu memilih produk yang berkualitas. Selain memperhatikan kualitas, Anda juga perlu memperhatikan apakah produk baja ringan tersebut sudah memenuhi standar SNI atau belum. Sebagai informasi, berikut ini adalah beberapa alasan mengenai bahayanya memilih produk baja ringan yang non SNI.

1. Bahaya Memilih Baja Ringan Non SNI : Kualitas yang Diragukan

Salah satu alasan mengapa Anda perlu menghindari pemilihan produk yang tidak SNI adalah karena kualitasnya tidak terjamin. Produk-produk yang belum memenuhi standar SNI, umumnya belum diketahui kualitas dan kapabilitas yang dimiliki. Sehingga hal ini bisa menjadi sesuatu yang sangat membahayakan untuk proses konstruksi Anda. Untuk mendapatkan standar SNI, umumnya suatu produk harus menjalani serangkaian tes dan pengujian tertentu. Jika Anda memilih produk yang tidak ber-SNI, maka tidak diketahui proses pengujian dan juga kualitas dari produk yang bersangkutan. Sehingga hal ini bisa meningkatkan potensi bahaya penggunaan produk baja ringan tersebut.

2. Kekuatan Baja Ringan Non SNI yang Rendah

Bahaya berikutnya yang mungkin akan bisa Anda dapatkan ketika memilih produk baja ringan yang tidak ber-SNI adalah terkait kekuatannya. Sehingga Anda pun tidak mengetahui seberapa besar beban maksimal yang mampu ditampung oleh produk baja ringan tersebut. Untuk produk baja ringan yang sudah memenuhi standar SNI, umumnya sudah memenuhi standar G550. Artinya, produk baja ringan tersebut sudah memenuhi dan lulus uji kekuatan hingga 500 Mpa. Hal ini membuat produk baja ringan ber-SNI sangat kuat dan kokoh untuk menunjang kebutuhan konstruksi bangunan dan rumah Anda.

3. Rentan Mengalami Ambruk

Baja ringan yang tidak memenuhi standar SNI juga rentan mengalami ambruk pada saat konstruksi. Hal ini tentu menjadi salah satu bahaya dari produk Non SNI yang perlu dihindari. Sebab rangkaian atap baja ringan yang ambruk tentunya bisa menimbulkan bahaya yang lebih  besar. Meskipun secara umum ada banyak faktor yang bisa menyebabkan baja ringan menjadi ambruk, namun salah satu yang patut diwaspadai adalah produk yang tidak ber-SNI. Produk baja ringan yang tidak memiliki SNI maka kualitas dan kekuatannya pun patut dipertanyakan. Sehingga potensi untuk mengalami ambruk saat konstruksi menjadi lebih besar.

4. Lebih Rentan Mengalami Kerusakan

Secara umum, baja ringan memiliki tingkat keawetan yang lebih baik bila dibandingkan dengan kayu. Sebab produk baja ringan lebih bebas dari ancaman karat dan juga keropos. Sehingga membuatnya tidak mudah mengalami kerusakan. Imbasnya, Anda tidak perlu sering-sering melakukan penggantian atap rangka baja ringan. Namun lain halnya jika menggunakan produk yang tidak memenuhi standar SNI. Produk baja ringan yang tidak ber-SNI bisa saja dibuat dari bahan baku yang tidak berkualitas. Sehingga tingkat keawetan yang dimiliki pun menjadi kurang optimal. Imbasnya, baja ringan lebih rentan mengalami kerusakan.Itulah pembahasan lengkap mengenai bahaya memilih baja ringan Non SNI yang perlu Anda ketahui. Kalau Anda sedang mencari baja ringan berkualitas dan berstandar SNI, langsung saja kunjungi bajaringanprambanan.id sekarang juga.
Bagikan ke

Belum ada komentar

Silahkan tulis komentar Anda

Email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom yang bertanda bintang (*) wajib diisi.

Komentar Anda*Nama Anda* Email Anda* Website Anda

Artikel Lainnya
Mengenal Atap Galvalum Pasir 

Mengenal Atap Galvalum Pasir: Pengertian Hingga Manfaatnya

Dipublish pada 9 Februari 2022 | Dilihat sebanyak 2.657 kali | Kategori: Blog

Search keyword:galvalum pasir vs galvalum, galvalum pasir vs asbes, galvalum atap pasir, rumah atap galvalum pasir Pembuatan rangka atap baja ringan memerlukan genteng khusus yang sepadan dalam penggunaannya. Ada beberapa jenis genteng yang cocok, salah satunya spandex dan galvalum. Artikel... selengkapnya

Jasa Pasang Atap Baja Ringan Per Meter

Jasa Pasang Atap Baja Ringan Per Meter

Dipublish pada 1 Maret 2022 | Dilihat sebanyak 2.571 kali | Kategori: Blog

Jasa Pasang Atap Baja Ringan | Kami ucapkan terima kasih telah mengunjungi website kami, kali ini kami akan menginformasikan tentang harga jasa pemasangan rangka atap baja ringan per meter tahun 2022, baik untuk pemasangan maupun grosir upah dan bahan dengan... selengkapnya

cara agar baja ringan awet tidak ambruk

Wajib Tahu! Ini 4 Cara Agar Baja Ringan Awet Tidak Ambruk

Dipublish pada 10 Februari 2022 | Dilihat sebanyak 2.328 kali | Kategori: Blog

Atap menjadi bagian yang sangat penting dari suatu bangunan. Anda jelas memerlukan struktur ini untuk kenyamanan di dalamnya. Ketika tinggal, penting sekali menggunakan atap yang tepat. Tentunya, Anda juga perlu tahu cara agar baja ringan awet tidak ambruk.  Hal ini... selengkapnya